Skip navigation

xray-hpGue berencana untuk mengistirahatkan kedua handphone: N70 & Esia, paling gak selama 6 bulan, dari Juli-Desember 2009.

Ini sebenernya keputusan yang aneh, bahkan untuk gue yang akan menjalankannya. Karena beberapa minggu terakhir gue justru lagi senengnya memandang-mandang HP keluaran terbaru di tabloid (biasanya bokap yang beli tabloid, akhir2 ini gue yang beli..) apalagi dengan maraknya Blackberry, Nexberry (Nexian tapi bentuknya mirip BB), HP keluaran China yang bisa GSM+GSM, GSM+CDMA.. Sempet terlintas, gue pingin beli Communicator yang jadul aja. 9300 atau 9500 kan harganya udah murah bgt, gak sampe 1.5jt..

Beberapa hari lalu pulang dari nganter Anna, di Bintaro 9 gue liat ada anak2 muda boncengan motor bertiga, dan 2 orang yg duduk belakang pegang handphone.. untuk orang di depannya! Gila, orang Indonesia emang hebat. Kalo di luar negri, pasti ini udah termasuk akrobat..

Gue berusaha menghitung-hitung berapa orang yang gue kenal yang gak pakai HP.. Hasilnya:

  1. Mama (meskipun udah dibeliin, tapi gak mau pake, atau gak bisa?)
  2. Bu Yulia Oeniyati/YLSA Solo (mungkin dia ngerasa gak perlu, karena kantornya di rumahnya sendiri dan komunikasi via email lancar)
  3. Pak Elieser Sorohadmodjo/Pak Soro (dia mah bos besar, yg punya HP anak buahnya)
  4. Bu Osih (pembokat di rumah)
  5. Gue cari-cari lagi.. Gak nemu! Dang! Masa sih gue cuma kenal 4 orang yang gak pakai HP? Ayo siapa yg bisa nyebutin 10 orang yang gak pakai Handphone..

Kenapa 6 bulan? Ya karena gue rasa 2-3 hari atau 1 minggu itu kurang menantang, jadi gue menantang diri gue sendiri untuk waktu yang cukup panjang, yaitu 6 bulan.

Kenapa mulai Juli? Karena bulan Juli gue menikah, dan gue pikir kalo nanti udah hidup serumah dengan Anna, gue gak perlu untuk ngecek apakah dia udah sampe rumah dengan selamat atau nggak. Kalo siang (jam kerja) perlu nelpon dia bisa hubungi gue ke no kantor atau HP temen kantor, atau kalo gue yang akan nelpon dia gue bisa pake telpon kantor untuk hubungi HPnya.

outlookReminder? Setelah kemaren ngomong (padahal tersirat minta ijin) sama pak Jul, dia ngingetin gue soal reminder kerjaan (soalnya biasanya dia yang SMS nanyain/ngingetin soal kerjaan). Dia saranin HP tetep dipake, tapi hanya sebagai organizer. Hmm.. I don’t know, I don’t think so. Justru dengan gak pake HP, gue harus balik ke oldskool style, yaitu mengoptimalkan penggunaan BUKU organizer! Lalu untuk urusan kantor, pakai Microsoft Outlook. Jadi urusan kantor, tetap berada di kantor. Bisa? Ya harus bisa..

n70hp-esiaAda 2 HP yg gue punya, sekarang yg Esia udah jarang bgt dipakai. Karena tadinya utk telponan sama Anna, tapi kemudian masalah muncul: batre HP esianya Anna ngedrop, jadi karena dia yang sering pake, kita tukeran batre. Alhasil gue yg tadinya jarang pake Esia, berubah jadi gak pernah pake lagi.. Bulan lalu ke Makassar, sebelom berangkat gue set Esia 6060 (gogo). Dari 4 hari perjalanan cuma kepake nelpon 1-2x,  kalo gak salah.. Beberapa hari belakangan gak pernah gue bawa ke kantor, gak ada yang komplen. Itu tandanya gue gak perlu2 amat pake nomer Esia.

cliveowenhpUntuk tulisan ini gue googling gambar orang dengan HP lebih dari 1. Dapet sih foto orang pake 2 HP, tapi sayang gak ada yang pake lebih dari 2. Padahal disini banyak orang yang HPnya 3, 4, atau bahkan ada yang punya 1 HP utk tiap provider (sekarang ada 7 provider: XL, Telkomsel, Indosat, Esia, Flexi, Smart, 3, Axis). Bokap pake 3 HP (Telkomsel, XL, Flexi) meskipun sebenernya yg bener2 aktif mah cuma yg 0811… Rudy Silalahi (yg bantuin urusan SIM & STNK) ada 4-5 gitu, wah ribet banget ngeliat dia ngecek HP kalo bunyi. Soalnya dia bingung sendiri, yang bunyi HP yang mana.. :))

Gue sempet ngomel soal pulsa XL gue yang rasanya cepet banget abis, terutama setelah gak pake XL Xtra lagi (kata yang jual, XL Xtra udah gak ada). Kalo beli 100rb, takutnya gak nyampe 2 minggu udah abis.. Kalo beli yg 10rban, kudu sering2 ke penjual pulsa, 2-3 hari sekali. Kalo pake pasca bayar, takutnya pas tagihan dateng, kena serangan jantung 🙂 Tapi dengan begitu, akibatnya gue jadi gak sering2 pake HP, dengan alasan berhemat (padahal emang gue pelit, hihi)

Kalo dulu HP dianggap barang mewah, sekarang semua orang bisa memiliki HP. Dan memang semua orang sekarang memiliki HP! Tukang sayur (biar gampang terima orderan), sopir (biar gampang kalo bos manggil), ojek (biar gampang dipanggil utk nganter2), satpam kompleks (biar gampang dipanggil kalo ada kejadian), anak sekolah (biar terpantau sama orangtuanya), karyawan (biar gampang disuruh2 bosnya biarpun tengah malam), esmud/eksekutif muda (buat tampil gaya dengan BB atau iPhone atau Nokia N dan E series terbaru), sopir angkot (supaya kalo nyetir angkot sambil main HP bisa makin ngalang2in orang lain yg mau nyalip), sampe Presiden RI (untuk terima keluhan masyarakat).

Gue juga ingat ada yang nulis: hari ini HP ketinggalan, serasa 1/4 nyawa ilang. Terus banyak yg ngisi di “5 things you can’t leave home without” di nomer 1 dipilih HP, baru kemudian dompet, dll.

Apa orang gak bisa hidup tanpa HP? OK gue akan buktikan bahwa gue bisa, dan gue akan buktikan hidup bisa bahagia tanpa HP. Tanpa HP, gue yakin irama hidup gue akan melambat. Emang sih gak akan bisa selambat petani di desa atau nelayan di laut (hey, mereka mungkin gak pake HP!) tapi paling enggak kalo gue hidup di ‘jalur lambat’, gue bisa menikmati pemandangan sekeliling gue, bisa menikmati detil kehidupan di sekitar gue.. Let’s enjoy life!

Iklan

5 Comments

  1. hahhaaaa…..
    perlu pemikiran yang mendalam ya cuma buat ninggalin HP???
    hff…

    g nyangka aja ternyata kita cuma kenal 4 orang yang g pake HP..
    HP more important than wallet?? ampuuunnnn deh..

    coba mas, saya dukung, karena saya aja belom berani..tapi kalau sesekali c ya suka juga..apalagi kalau lagi putus..hahahaha…

    • Betul, perlu mikir2 panjang buat ninggalin HP. Sekarang makin mendekati harinya, bukannya excited malah was2, jangan2 gue sama seperti orang lain: gak bisa hidup tanpa HP 😦

  2. Sulit kaya’y klo buat ninggalin hp..
    Soal’y dya tuh udah jadi bagian hidup gw sehari”
    Harus mikir” 100x buat ninggalin ni hp???

  3. Rekan2, mau update nih 🙂
    Gue belum bisa meninggalkan HP sama sekali, ini harus diakui… Tadinya sempat ditinggal di kantor, tapi karena ada kebutuhan 1-2x krn dipikir cukup mendesak lalu HP dibawa pulang. Lama2 komitmennya utk ninggalin HP jadi kendor 😛 Tapi ada kabar baik juga nihh, gw ngerasa ketergantungan thdp HP sudah berkurang bgt. Buktinya hari ini gw cuma bawa charger, tp HPnya ketinggalan. Mana ini hari pertama kerja setelah libur Lebaran. Pasti banyak yg nyariin. Bener aja, tadi telp istri di rumah, dia bacain 5 SMS yg harus difollow up. Tapi gapapa, kalo butuh kan mereka bisa telp gue di kantor atau via email kantor… Toh hari ini gue sampe malem di kantor, gak ada rencana pergi2 kok. Jadi santai aja.. 🙂

  4. wew…

    ini baru pemikiran bagus..

    tapi semoga kapan2 ada yg melakukan ini di bidang kendaraan bermotor..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: